Pencarian
Tutup kotak telusur ini.

Frekuensi LF, HF, UHF: Apa bedanya?

frekuensi RFID

Ketika orang-orang akan memilih tag RFID, satu keputusan penting yang gagal mereka pertimbangkan adalah frekuensi tag. Perlu dicatat bahwa rentang frekuensi sistem RFID memiliki efek yang luar biasa pada beberapa indikator kinerja, seperti kerentanan interferensi dan rentang baca.

Oleh karena itu, sangat penting untuk memastikan Anda memilih frekuensi ideal yang sesuai dengan kebutuhan bisnis atau pribadi Anda.  

Sistem RFID Frekuensi Rendah          

Frekuensi rendah

Sistem Frekuensi Rendah beroperasi pada frekuensi antara 30 kHz-300 kHz. Biasanya, sebagian besar sistem LF berfungsi pada: 125 kHz, dan beberapa berfungsi pada 134 kHz. Sistem Frekuensi Rendah menghasilkan rentang baca pendek 10cm, dan kecepatan bacanya lebih rendah daripada frekuensi yang lebih tinggi. Selain itu, tidak begitu responsif terhadap interferensi gelombang radio.

Fungsi Frekuensi Rendah terutama melalui kopling induktif. Kopling transformator ada antara kumparan tag RFID dan kumparan pembaca. Medan bolak-balik reader juga menghasilkan tegangan pada antena yang berfungsi sebagai tegangan catu daya.

Daerah medan magnet sistem frekuensi rendah dapat ditentukan dengan tepat; namun, kekuatan medan tidak berkelanjutan dengan baik.

Fitur

  • Frekuensi kerja sistem frekuensi rendah secara konvensional antara 120- 134 kHz.
  • Sistem ini dapat bergerak melintasi objek apa pun terlepas dari materinya, dan jarak baca tidak akan berkurang.
  • Tidak ada hambatan lisensi khusus untuk pembaca yang beroperasi pada frekuensi rendah.
  • Produk dengan sistem frekuensi rendah memiliki berbagai bentuk kemasan. Biasanya, mereka memiliki masa kerja di atas sepuluh tahun.
  • Sistem ini menghasilkan pembacaan yang seragam dengan jarak pembacaan kurang dari satu meter, dan hal ini tidak dipengaruhi oleh penurunan frekuensi medan magnet yang cepat.

manfaat

  • LF digunakan secara global, tanpa perbedaan frekuensi.
  • Tag LF berfungsi dengan baik saat dekat dengan logam dan cairan.
  • Ini berfungsi dengan baik untuk pelacakan hewan.

Kekurangan

  • Kecepatan transmisi data sistem frekuensi rendah lambat dibandingkan dengan sistem frekuensi lainnya.
  • Ini lebih mahal dibandingkan dengan pita frekuensi lainnya.
  • Tidak adanya banyak membaca

Sistem RFID frekuensi tinggi

frekuensi tinggi

Sistem Frekuensi Tinggi beroperasi pada frekuensi antara 3-30 MHz. Sejumlah besar sistem RFID frekuensi tinggi berfungsi di 13.56 MHz, dan rentang baca antara 10cm-1m. Dalam hal interferensi, pita frekuensi tinggi mengalami sensitivitas sedang.

Sistem Frekuensi Tinggi mengubah tegangan antena pembaca dengan mematikan dan menghidupkan tahanan beban pembaca kartu. Dan itu menginduksi modulasi amplitudo pada tegangan antena di samping pembaca kartu jarak jauh.  

Sangat menarik untuk dicatat bahwa pita frekuensi tinggi dapat berfungsi dalam kondisi lembab. Pita frekuensi tinggi berguna untuk pembayaran, aplikasi transfer data, dan tiket. Saat ini ada beberapa standar pita frekuensi tinggi seperti ISO/IEC 14443 dan ISO/IEC 14443 A yang digunakan dalam kartu pintar dengan MIFARE teknologi.

Selain itu, pita HF digunakan dalam standar ISO-15693 untuk melacak item. Ada beberapa standar lain yang digunakan dalam kartu uang listrik dan kegunaan lainnya.

Fitur

  • Frekuensi kerja pita Frekuensi Tinggi adalah 13.56 MHz; panjang gelombangnya adalah 22m
  • Panjang gelombang pita frekuensi tinggi tidak dapat melewati bahan logam, tetapi dapat bergerak melalui beberapa bahan lain, dengan pengurangan jarak baca.
  • Pita Frekuensi Tinggi tidak memiliki batasan yang jelas secara global.
  • Sensor di pita frekuensi tinggi adalah tag elektronik.
  • Daerah medan magnet pita frekuensi tinggi menghasilkan daerah membaca dan menulis yang relatif seragam, meskipun berkurang dengan cepat.
  • Ini memiliki karakteristik yang mirip dengan sistem anti-tabrakan, dan dapat menafsirkan beberapa tag elektronik sekaligus.
  • Informasi data dapat ditranskripsikan ke dalam tag RFID.
  • Kecepatan transmisi data pita frekuensi tinggi terjadi lebih cepat daripada pita frekuensi rendah, dan tidak mahal.
  • Pita frekuensi tinggi memenuhi standar internasional seperti ISO/IEC 14443 untuk MIFARE teknologi yang digunakan untuk proximity dan smart card. Dan standar ISO-15693 untuk melacak produk.

manfaat

  • HF memiliki berbagai kegunaan.
  • Tag HF tidak memerlukan baterai atau sumber daya.
  • Seorang pembaca tunggal dapat membaca beberapa tag pada waktu yang sama.
  • Hal ini relatif terjangkau.

Kekurangan

  • Rentang baca lebih pendek dari microwave dan UHF
  • Jika dibandingkan dengan UHF, tidak bisa membaca banyak tag.

Sistem RFID Frekuensi Ultra Tinggi

Frekuensi sangat tinggi

Sistem Ultra-High Frequency beroperasi pada frekuensi antara 300 MHz-3 GHz. Sistem tag RAIN RFID sesuai dengan standar UHF-GEN2 menggunakan 860-960 MHz. Meskipun ada perbedaan frekuensi antar wilayah, sistem RAIN RFID di banyak negara berfungsi antara 900-915 MHz.

Rentang baca sistem UHF Pasif memiliki panjang maksimum 12m, dan tag UHF FRID memiliki kecepatan transfer data yang lebih cepat daripada HF atau LF.

Dalam hal interferensi, pita UHF adalah yang paling sensitif. Meskipun, beberapa desainer produk UHF telah menemukan cara inovatif untuk merancang antena, tag, dan pembaca yang memastikan kinerja tinggi bahkan di iklim yang tidak menguntungkan. Untuk tag UHF Pasif, harganya lebih terjangkau dan lebih mudah dibuat daripada tag HF dan LF.

Biasanya, tag RFID UHF ditemukan di gudang besar dan lokasi manufaktur di mana efisiensi dan kecepatan adalah faktor yang paling dibutuhkan. Anda juga akan menemukan sistem RFID dalam kontrol akses parkir dan pengumpulan tol elektronik di mana kepemilikan jarak jauh menjadikannya klasik.

Fitur

  • UHF memiliki beberapa sebutan di seluruh dunia. UE adalah 865-868 MHz; AS adalah 902-928 MHz, India adalah 865-867 MHz, Australia adalah 920-926 MHz sementara Jepang adalah 952-954 MHz. Dan panjang gelombang pita frekuensi ini sekitar 30cm.
  • Nilai keluaran daya UHF saat ini adalah 4watt di Amerika Serikat dan 500mW di Eropa.
  • Biasanya, gelombang radio UHF tidak dapat memotong beberapa bahan, terutama partikel tersuspensi seperti kabut, debu, logam, dan air. Dibandingkan dengan tag elektronik HF, tag UHF tidak perlu dipisahkan dari logam.
  • Antena biasanya tag dan strip panjang. Antena terstruktur dengan polarisasi melingkar dan polaritas linier yang memenuhi tuntutan berbagai aplikasi.
  • Jarak pembacaan pita frekuensi Ultra-Tinggi relatif baik, tetapi sulit untuk menentukan area pembacaan.
  • Kecepatan transfer data tinggi, dan dapat membaca beberapa tag RFID dalam waktu singkat.
  • Berbeda dengan tag LF dan HF, tag RFID UHF diatur secara tunggal oleh standar global yang disebut sebagai ISO 18000-63

manfaat

  • Tag UHF umumnya lebih murah daripada LF dan HF
  • Karena kecepatan bacanya yang cepat, tag UHF dapat dengan cepat mengidentifikasi objek.
  • Tag UHF memiliki jangkauan yang bagus

Kekurangan

  • Ada kemungkinan peningkatan komplikasi transmisi RF.
  • Perbedaan antara tiga pita frekuensi

Setelah membaca tiga jenis frekuensi umum yang dapat digunakan oleh sistem RFID, penting untuk disebutkan bahwa Anda harus memilih frekuensi yang ideal untuk kebutuhan Anda. Misalnya, tag frekuensi rendah datang dengan panjang gelombang yang panjang, dan mereka dapat dengan mudah melewati zat logam tipis.

Selain itu, sistem LF sangat cocok untuk membaca item atau objek yang memiliki kandungan air tinggi. Contoh yang baik adalah minuman atau buah-buahan. Kelemahannya adalah, rentang baca hanya terbatas pada inci atau sentimeter. Anda kemungkinan besar akan menemukan aplikasi LF dalam penandaan hewan dan kontrol akses.

Untuk tag frekuensi tinggi mereka bekerja cukup baik pada benda logam dan benda yang memiliki kadar air sedang-tinggi. Umumnya, sistem RFID HF beroperasi dalam kisaran inci, tetapi dapat diperpanjang hingga tiga kaki.

Penggunaan HF RFID dapat ditemukan pada tiket perjalanan, pelacakan aliran pasien, dan pelacakan buku perpustakaan. Dalam hal jangkauan, frekuensi UHF menawarkan lebih dari LF dan HF, tergantung pada pengaturan sistem RFID. Juga, frekuensi UHF mentransfer data lebih cepat daripada LF dan HF.

Kelemahan gelombang radio UHF ism datang dengan panjang gelombang yang lebih pendek, yang menunjukkan kemungkinan sinyal lemah yang tidak dapat melewati air dan logam.

Tag UHF ideal untuk beberapa produk/barang secara massal, seperti kotak barang saat diperiksa ke gudang atau atlet saat mereka berlomba menuju garis akhir. Karena jangkauan baca yang panjang, yang lebih dari LF dan HF, tag RFID UHF digunakan dalam kontrol akses parkir dan pengumpulan tol elektronik.

Bagaimana memilih pita frekuensi yang cocok untuk Anda

Identifikasi frekuensi radio telah memungkinkan merek di seluruh dunia untuk meningkatkan metode dan operasi manufaktur mereka. Ini juga membantu mereka mengontrol rantai pasokan dengan benar, meningkatkan operasi mereka, dan secara efektif memantau produk mereka dengan tingkat efisiensi yang hampir sempurna.

Menariknya, identifikasi frekuensi radio dengan cepat menjadi konvensional, dan pemilik merek dapat meningkatkan skala operasi bisnis mereka, mengurangi biaya, dan memaksimalkan keuntungan tanpa henti. Dengan pernyataan ini, ini menunjukkan bahwa memanfaatkan manfaat RFID berarti membuat pilihan yang tepat.

Jika Anda adalah pemilik bisnis atau kepala tim operasi, penting bagi Anda untuk memikirkan dan meneliti jenis frekuensi yang sempurna untuk operasi Anda secara menyeluruh. Ini akan menjadi proses yang terperinci karena ada beberapa frekuensi yang digunakan teknologi RFID.

Ketika Anda memahami frekuensi yang tersedia dan apa yang ingin Anda peroleh, Anda telah membuat langkah dasar menuju keputusan yang tepat.

Panduan ini telah menunjukkan bahwa LF, HF, dan UHF memiliki kekhasan, pro, dan kontra, dan sangat penting bagi Anda untuk mempertimbangkan peluang Anda secara menyeluruh.

Dapatkan Penawaran Gratis